News Update :

Haswandi Si Hakim Penunggang Motor Butut

Sabtu, 02 Juli 2011


Inilah dia Sosok mulia dan sederhana yaitu Profile Haswandi Si Hakim Penunggang Motor Butut. Haswandi, merupakan Hakim yang bertugas di PN Jakarta Selatan. Ia selalu menggunakan sepeda motornya untuk berangkat dan pulang kerja.

Saat ini menjadi Hakim Anggota dalam persidangan dugaan korupsi Pilkada Jabar dan Arowana dengan terdakwa Komjen Pol Susno Duadji. Tiga tahun lebih lamanya Haswandi duduk sebagai hakim di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, pengadilan yang tergolong Klas 1. Kendati lebih lama bertugas di Sumatera, suasana metropolitan yang gegap gempita tak membuatnya berubah untuk gaya hidup, misalnya memilih kendaraan. Baginya, kendaraan adalah bukan pada selera tapi efesiensi dan efektifitas. Tak salah untuk kota Jakarta yang tergolong kota macet, pilihan rasional baginya adalah menggunakan kendaraan roda dua alias motor.

Berbicara soal motor dan Haswandi menjadi dua hal yang tidak bisa dipisahkan. Dalam perbincangan di ruang kerjanya Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Haswandi bercerita motor Suzuki Shogun hitamnya menjadi teman setia sebagai hakim. "Saya memakai sepeda motor ini sejak tugas di Kuala Simpang, Aceh. Saya beli dengan menyicil pada 1997," kenang Haswandi. Tak sampai dua tahun sejak ia membeli motor itu, Haswandi pindah ke Pengadilan Negeri Lubuk Pakam, Deli Serdang, Sumatera Utara dari 1998-2001. Ikatan Haswandi dan motornya terus berlanjut. Kendati terus berpindah tugas, si hitam selalu dibawa. Bahkan sampai Haswandi pindah ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Namun, Haswandi masih pikir-pikir dulu ketika tugas barunya menanti sebagai Wakil Kepala Negeri Batam yang kemungkinan akan diembannya pada 2011, apakah harus membawa motornya yang hampir 17 tahun menemaninya atau ditinggal di rumahnya. "Lihat kondisi dan situasinya di sana dulu," imbuhnya.

Disinggung soal keamanan mengingat dirinya memegang perkara besar, Haswandi punya jurus tangkalnya. Katanya, "Saya tidak pernah khawatir karena saya punya prinsip kalau kita selalu berbuat baik tidak ada orang yang akan marah. Oleh sebab itu sebagai seorang hakim kita harus buat putusan baik." Haswandi mengaku, sekalipun jadi hakim, konflik batin tak pernah ia rasakah khususnya yang terkait dengan penanganan perkara. Pasalnya, berdiri di tengah dan netral dalam sengketa perkara jadi jurus yang membuatnya nyaman selama ini. Itupun berpengaruh pada pilihan Haswandi dengan motor.


ini kata-kata bijaksana banget gan:
"Kalau memang kita harus menghukum berat, kita berikan alasan kenapa dia harus dihukum berat. Kalau memang dia harus bebas ya kita bebaskan. Jadi di dalam putusan kita harus ada pertimbangan hukum yang jelas kenapa putusannya demikian," katanya berlasan.

Quote:
SEMOGA INI JADI BAHAN RENUNGAN AGAN AGAN. KARENA TEMPAT IA BERKERJA SANGATLAH MUDAH UNTUK MENCARI UANG(HARAM/TIDAK) TAPI LIATLAH GAN
Source: 
Share this Article on :

0 komentar:

Poskan Komentar

 

© Copyright sekedar info 2010 -2011 | Design by parazitz | Published by bendoxz | Powered by Blogger.com.