News Update :

Mengenang Tsunami : Dedi Selamat Memegang Kulkas

Selasa, 03 Januari 2012

http://data.tribunnews.com/foto/bank/images/Korban-Tsunami234.jpg

Pagi tanggal 26 Desember 2004, Aku sedang membersihkan rumah, Ibuku pagi-pagi sekali sudah berangkat ke Lampulo untuk membeli ikan. Ibu memang suka membeli ikan di Lampulo pada hari minggu.

Saat Aku sedang menyapu teras rumah, tiba-tiba bumi berguncang, orang-orang berteriak gempa! Aku berlari ke jalan dan memanggil adik-adik ku untuk keluar dari rumah. Di luar sudah ramai tetangga-tetangga yang duduk di jalan, aku dan adik-adikku saling berpegangan.

Gempa sangat kuat, aku berfikir bahwa ini adalah kiamat. Aku berdoa mohon ampun pada Allah, dan terus saja aku teringat bahwa aku belum lunas mengganti puasa yang tinggal pada bulan puasa lalu. Aku terus berdoa meminta ampun.

Setelah gempa berhenti, Aku teringat ibuku, aku berdoa semoga Ibu baik-baik saja. Tidak lama kemudian ibu pulang, Ibu langsung pulang karena mencemaskan aku dan adik-adikku dirumah, beliau menceritakan bahwa ada bangunan yang roboh dan retak-retak yang dilihatnya di perjalanan pulang.

Aku, ibu, adik-adikku dan tetangga-tetangga duduk dijalan, tidak ada yang berani masuk ke dalam rumah. Tiba-tiba terdengar bunyi klakson kendaraan yang masuk ke kampung kami, kami bangkit dari duduk untuk melihat apa yang terjadi, kenapa ramai sekali orang yang menuju ke kampung kami.

Seorang anggota Brimob dari Lingke masuk ke lorong kami dengan mengendarai sepeda motor, dia mengimbau kami untuk lari karena air laut naik. Kami yang berada di lorong tercengang dan masih bingung dengan perkatan si Brimob itu. Brimob itu berlalu meninggalkan kami yang masih bertanya-tanya, namun ketika dia sampai di ujung lorong, dia berbalik lagi ke arah kami, kami masih saja berdiri. Sekali lagi dia menghampiri kami, kali ini dia membentak, "Cepat lari! Air laut naik!.

Saat itu aku mulai merasa ketakutan, ibu yang melihat aku ketakukan langsung memelukku dan adik-adikku, Kemudian kami langsung bergegas, tetangga-tetangga mengeluarkan mobil-mobil mereka dari garasi.

Di lorong itu ada 5 rumah termasuk rumahku, Hanya dalam beberapa menit mobil sudah terparkir di lorong, ada 5 mobil yang sudah dikeluarkan. Seorang bapak, salah seorang tetanggaku berkata, "Naikkan dulu yang perempuan, anak-anak dan ibu-ibu. Kita akan ke seulawah." Kami bergegas masuk ke dalam mobil, tiba-tiba ibuku berlari ke dalam rumah untuk mengambil ijazah kami di kamarnya dan kemudian diletakkan di lantai dua.

Saat itu ibu berpikir mungkin air yang datang itu seperti banjir, sehingga ijazah tidak akan hilang jika diletakkan dilantai dua rumah. Setelah semua penghuni lorong hendak berangkat, ternyata kami sudah tidak bisa keluar lagi, lorong sudah dipenuhi oleh orang-orang yang berlarian, kebanyakan mereka berasal dari Lingke dan Prada. Akhirnya keluargaku dan tetangga memutuskan untuk tetap berada di lorong dulu bersama-sama.

Setelah kemacetan di lorong berkurang, Sekitar pukul 11.00. Aku minta izin pada ibu untuk pergi keluar lorong melihat keadaan. Ibu mengizinkan dan berpesan agar tidak terlalu jauh pergi dan jangan lama. Keluar dari lorong, aku melihat banyak orang yang berjalan di jalan Tgk. Ade Utama, tubuh mereka kena lumpur.

Aku juga melihat seorang gadis seusiaku sedang memegang baju seragam sekolahnya yang masih bergantung di hanger, sebagian seragam itu terkena lumpur, dia tetap memegangnya sambil berjalan dan matanya basah. Aku ingin keluar dari jalan Tgk. Ade Utama untuk melihat keadaan di jalan P.Nyak Makam. Sampai di Romen, aku berdiri di depan Café itu.

Aku melihat ramai sekali orang yang berjalan kearah simpang BPKP, kebanyakan mereka tidak menggunakan alas kaki, mungkin sandal mereka putus ketika berlari menjauh dari air laut. Tatapan mereka kosong, mata basah, tidak ada saling bicara diantara mereka, aku menyaksikan mereka seolah-olah ada yang sedang memanggil mereka di simpang BPKP. Tiba-tiba saja aku menangis menyaksikan mereka.

Mereka saling merangkul, ada yang membawa jenazah yang diletakkan di kain panjang dan dipegang oleh 2 orang, yang satu berjalan di depan dan satu di belakang, tatapan mereka sama, kosong.

Ada juga jamaah haji, mungkin mereka yang dari asrama haji, dan ada juga yang berpakaian Brimob. Mereka semua berjalan ke satu arah, dari wajah mereka tampak mereka sangat kelelahan, di antara mereka ada yang menangis. Aku terus saja menangis dan berlari ke rumah untuk menceritakan pada ibu.

Pemuda-pemuda di kampungku sudah bergegas untuk menolong korban-korban tsunami, sampai di rumah aku melihat ibu sedang melayani beberapa pengungsi yang singgah di rumahku. Mereka berasal dari Lingke. Aku melihat Ibu sangat cemas, ternyata ibu teringat Dedi karena belum pulang.

Dedi adalah sepupuku, dia tinggal di rumahku, orang tuanya mengirim dia untuk sekolah di Banda Aceh, Aku dan Dedi sama-sama masih kelas 1 SMA pada waktu itu. Sabtu tanggal 25 Desember 2004, Dedi minta izin pada ibuku untuk menginap di rumah saudara ayahnya di Beurawe. Karena dia belum pulang-pulang juga setelah gempa, menjelang sore ibu pergi ke Beurawe untuk menjemput Dedi, ternyata dia tidak ada disana. Saudaranya memberitahu ibu kalau Dedi bersama anaknya pergi ke Ulhelheu pagi itu.

Ibu pulang dengan menangis, sampai di rumah Ibu memeluk aku dan adik-adik, dengan terisak Ibu mengatakan Dedi sudah tidak ada lagi karena dia pergi ke laut tadi pagi, langsung saja kami histeris. Tetangga datang untuk menenangkan kami, seorang bapak menasihati kami untuk sabar, ini adalah cobaan dari Allah, kita semua harus ikhlas.

Mendengar nasehat Bapak itu, kami langsung beristigfar. Ibu meminta aku dan adik-adikku untuk mendoakan Dedi, doa anak yatim cepat diterima Allah, kata ibu pada kami. Sore itu juga ibu pergi ke Lambaro untuk mencari jenazah, semua jenazah sudah dibuka tetapi tidak ada Dedi. Ibu pulang dengan menangis. Malamnya aku bermimpi bahwa Dedi masih hidup. Setiap kali aku terbangun, aku melihat ibu menangis dan berdoa, beliau tidak bisa tidur karena terus memikirkan Dedi.

Senin, tanggal 27 Desember 2004. Ibu dibantu oleh beberapa tetangga pergi mencari Dedi, Aku dan adik-adikku tetap berada di rumah. Siang ibu kembali ke rumah dan belum menemukan Dedi. Menjelang sore, pamanku dan orang tua Dedi datang dari Tangse, mereka belum mengetahui bahwa Dedi hilang.

Ibuku memeluk ibu Dedi, sambil menangis ibu memberitahukan bahwa Dedi pergi ke laut Minggu pagi dan sampai sekarang belum tahu di mana. Ibu Dedi langsung pingsan. Ayahnya menangis. Ibuku dan Orang tua Dedi serta dibantu pamanku pergi mencari Dedi. Malam mereka kembali ke rumah dan belum menemukan Dedi, apakah dia masih hidup atau telah tiada.

Senin malam aku dan adik-adikku diajak pulang ke tangse oleh paman. Ibu dan orang tua Dedi tetap tinggal di rumah ku. Sampai di Tangse, ketika mobil yang dikemudikan paman berbelok ke jalan menuju rumah kakek ku, seorang ibu menyetop kami, paman mengenal ibu itu. Ibu itu berdiri di teras rumahnya dan berteriak, "Dedi sudah dibawa pulang ke rumah! Sambil menunjuk ke arah rumah kakekku, kami semua dalam mobil mengucapkan Alhamdulillah. Paman menancap gas mobilnya, 100 meter jarak dari rumah kakek sudah kelihatan orang-orang kampung memenuhi jalan dan halaman rumah kakek.

Mereka semua datang ke rumah kakekku untuk melihat Dedi. Orang-orang ingin melihat bagaimana kondisi Dedi, karena mereka belum mengetahui kondisi sebenarnya di Banda Aceh. Aku dan adik-adikku turun dari mobil, melewati kerumunan orang, dan langsung masuk rumah kakek, kami melihat Dedi sedang berbaring di kamar, tubuhnya penuh luka, luka-luka yang parah, bahkan ada yang kelihatan tulangnya. Dia tertidur pulas. Dia dibawa pulang oleh seorang warga Tangse yang melihat dia di Masjid Raya Baiturrahman dengan tubuh penuh luka. Karena sambungan telepon ke Banda Aceh masih putus, tidak bisa menghubungi ibu dan orang tua Dedi, akhirnya paman berangkat lagi malam itu ke Banda Aceh untuk menjemput ibu dan orang tua Dedi.

Alhamdulillah kami semua masih bisa berkumpul di Tangse. Aku bersyukur Allah masih menyelamatkan sepupuku itu. Setelah sebulan di tangse, kemudian aku kembali ke Banda Aceh untuk menjadi relawan.

Setelah 7 tahun musibah itu terjadi, banyak hikmah yang dapat kita ambil. Jika Allah berkehendak maka semua akan terjadi. Allah dapat mengambil nyawa dan harta kita dalam sekejap. Begitu juga jika Allah masih memberikan kita umur panjang, seperti sepupuku Dedi, dia selamat dari tsunami karena Allah menyelamatkannya dengan memberikan dia sebuah kulkas yang hanyut untuk ia pegangi. Dari bencana ini semoga kita semua bisa mengambil hikmah. Untuk kita yang masih diberikan umur panjang, semoga kita senantiasa mengingat Allah. ***
Risa Fitria
Mahasiswa FKIP Unsyiah
--------------------------------
Kenangan dalam bentuk tulisan dapat dikirimkan ke email: kenangtsunami2612@serambinews.com beserta foto diri, keluarga, dan kerabat yang meninggal akibat tsunami. Tak terkecuali korban selamat (survivor) yang kini telah mampu bangkit menata kehidupannya kembali.


sumber

Share this Article on :

0 komentar:

Poskan Komentar

 

© Copyright sekedar info 2010 -2011 | Design by parazitz | Published by bendoxz | Powered by Blogger.com.