News Update :

Korban Kecelakaan Lalu Lintas Malah Dipolisikan!!

Jumat, 06 Januari 2012



Jakarta - Sudah jatuh tertimpa tangga pula. Itulah mungkin pepatah yang tepat untuk menggambarkan nasib Ibnu Yunianto. Beserta keluarganya, Ibnu menjadi korban kecelakaan. Namun buntutnya, ia diperiksa polisi dalam kasus dugaan penganiayaan.

Atas kasus tersebut, Ibnu, Kepala Biro Harian Umum Jawa Pos di Jakarta, ini, dijerat pasal 351 ayat (1) tentang penganiayaan yang menyebabkan luka ringan dengan ancaman hukuman 2 tahun 8 bulan. Ibnu sempat ditahan di Mapolsek Ciputat dan lalu dipindahkan ke Mapolres Jakarta Selatan (Jaksel).

Nasib yang menimpa Ibnu bermula saat ia mengendarai sepeda motor bersama istri dan kedua anaknya di Jl Cireundeu, Ciputat, Tangerang Selatan, Sabtu (9/7/2011), pukul 14.00 WIB, akhir pekan lalu. Ibnu, yang berjalan dari arah Lebak Bulus, hendak berkunjung ke Restoran Hoka-hoka Bento.

Karena harus menyeberang, sekitar 50 meter sebelum restoran itu, Ibnu melambatkan laju sepeda motor Supra X miliknya dan berhenti di dekat pembatas jalan. Ia & juga istrinya, Dhian Harnia, memberikan isyarat kepada pengendara lain dari arah berlawanan untuk meminta kesempatan menyeberang. Ibnu pun kembali memutar gas saat kendaraan lain sudah berhenti.

Namun, tanpa disadari, ada sepeda motor Honda Vario yang dikendarai Nina dengan kecepatan tinggi mendahului mobil yang tengah berhenti. Tabrakan pun tak bisa dihindari. Akibat peristiwa itu, Dhian menderita luka-luka dan memar di bahu kiri. Begitu pula dgn kedua anaknya, Ahmad Yusuf (16 bulan) dan Puan (4). Bahkan Puan terlempar ke sebelah kanan & mukanya menghantam aspal.

Melihat anak dan istrinya kesakitan dan berdarah, Ibnu langsung menghampiri Nina. Karena melihat gelagat Nina hendak melarikan diri, Ibnu melayangkan pukulan ke kepala Nina, yg saat itu masih mengenakan helm full face, sebanyak dua kali.

"Itu bukan dipukul langsung, hanya dijendul (tampol)," ungkap pengacara Jawa Pos, Imam Syafii, saat dihubungi detikcom, Senin (12/7/2011).

Singkat cerita, Nina rupanya seorang anggota Polwan di Direktorat Polisi Udara Mabes Polri berpangkat Briptu. Hal ini baru disadari Ibnu setelah mengobati luka anaknya di toilet Hoka-hoka Bento dan lalu menghampiri Nina yg bersandar di pagar restoran. Saat itu, Nina sudah melepas helm & jaket yang dikenakannya.

Menurut Imam, Ibnu meminta maaf dan mengulurkan tangan untuk mengajak berdamai. Namun, niat tersebut tdk ditanggapi oleh Nina yang sibuk mengetik SMS kepada seseorang. Tdk lama kemudian, datang Kanitprovost Direktorat Polisi Udara Mabes Polri Iptu Taufik Saleh & meminta masalah tersebut diselesaikan secara hukum.

Akhirnya, Nina melaporkan kasus tersebut ke Polsek Ciputat. "Nina akhirnya melaporkan Ibnu dgn kasus pemukulan dan Ibnu langsung diinapkan di Mapolsek Ciputat," ucap Imam.
(irw/nvc)


sumber
Share this Article on :

0 komentar:

Poskan Komentar

 

© Copyright sekedar info 2010 -2011 | Design by parazitz | Published by bendoxz | Powered by Blogger.com.