News Update :

Yang Pertama Datang: Santa atau Pohon Natal?

Sabtu, 31 Desember 2011

Anda berpikir Santa Claus dan dihiasi pohon ketika Anda berpikir Natal, kan? Satu Jolly mungkin muncul pertama sebagai simbol nomor satu liburan, tetapi tidak ada yang salah pohon Natalhampir sama pentingnya ketika datang untuk merayakan liburan yang tepat.



Santa Claus dan Pohon Natal yang begitu terjalin, begitu terhubung, dalam cara kita merayakan, itu membuat orang berpikir bahwa Santa mungkin bahkan menciptakan Pohon Natal. Setelah semua, itu Sinterklas yang menyajikan tempat semua orang di bawah pohon. Mungkin kembali di hari tua, sebelum pohon, ia digunakan untuk tempat hadiah di bawah tempat tidur anak-anak dan di bak mandi. Dan mungkin akhirnya dia bosan, dan bukannya menciptakan Pohon Natal sebagai tempat yang nyaman dan menyenangkan bagi dia untuk meninggalkan hadiah. Masuk akal, kan?

Mungkin, tapi Santa memiliki sedikit untuk melakukan dengan alasan nyata bahwa pohon Natal muncul. Maaf mengecewakan kalian, tapi sebenarnyaJerman Kristen yang memulai perayaan pohon Natal, jalan kembali pada tahun 1500-an. Dan untuk dekorasi pohon ini, menurut cerita bahwa salah satu orang Kristen atas mereka semua, Martin Luther, mulai dekorasi pohon keluarganya di tahun 1500-an dengan lilin menyala. Dia mendapat ide satu malam berjalan pulang di bawah bintang.

Lalu gagasan benar-benar tertangkap di pertengahan 1800-an, ketika Ratu Inggrisdan anak-anaknya mulai menghias pohon Natal. Sketsa dari keluarga kerajaan dengan dekorasi mereka mendapat dimasukkan ke dalam semua surat kabar utama, dan segera setiap Inggris yang baik adalah memulai tradisi keluarga baru: dekorasi rumah mereka dan rumah dengan dekorasi warna-warni dan berbau segar, pohon cemara indah hijau.

Di Amerika, bagaimanapun, kami sedikit lambat, bukan hanya dengan pohon Natal dekorasi tetapi dengan merayakan Santa Claus dan hal lain 'ekstra' dalam perayaan Natal mereka. Itu karena sampai akhir tahun 1800, Amerika melihat Natal sebagai hari libur yang sangat religius. Tidak ada ruang untuk pria gemuk berjas merah, atau dekorasi cerah dan lilin, dan bahkan pohon Natal. Semua orang Amerika lakukan saat itu adalah pergi ke gereja layanan. Periode.

Tapi kemudian Ratu Inggris menikmati nya pohon Natal. Dan banyak imigran ke Amerika Serikat, terutama yang Jerman, dirayakan 25 Desember dengan pohon-pohon, lampu, dan bersorak liburan. Akhirnya, menyenangkan tertangkap. Dengan cara Amerika sejati, meskipun, Amerika tidak hanya mengambil tradisi pohon Natal dan dekorasi, mereka meningkatkannya. Segala sesuatu harus lebih besar, lebih baik, dan lebih meriah!

Sebagai contoh, pada pergantian abad ke-20, orang Eropa cenderung seperti pohon mereka dikelola, di hanya tentang ketinggian anak kelas enam khas Anda. Tapi ketika Amerika mulai penangkapan pada tradisi pohon, mereka memutuskan mereka menyukai pohon-pohon mereka besar, begitu besar bahwa mereka menyentuh langit-langit rumah mereka.

Kemudian Amerika mengambil satu langkah lebih lanjut dengan penemuan listrik di rumah. Pohon-pohon itu dijalin dengan string lampu warna-warni. Rumah ditutupi dengan dekorasi dari setiap warna, lampu berkedip, dan Claus Santa patung dengan giring nya rusa. Bahkan kota-kota mulai menyiapkan Santa Claus menampilkan sekitar Town Hall, serta pohon Natal yang mencapai ke langit.


sumber

Share this Article on :

0 komentar:

Poskan Komentar

 

© Copyright sekedar info 2010 -2011 | Design by parazitz | Published by bendoxz | Powered by Blogger.com.