News Update :

Komunitas Vampir Jalani Ritual Hisap Darah Di Inggris

Minggu, 23 Oktober 2011


anggota komunitas vampir (the sun)

Ratusan orang dengan balutan busana serba hitam kerap terlihat berkumpul di tanah lapang di Inggris. Tampak seperti sekumpulan orang yang hendak menyaksikan festival rock, mereka ternyata komunitas 'vampir' yang bertemu untuk saling menghisap darah.

Mereka berkumpul setiap satu bulan sekali untuk minum darah langsung dari tubuh antaranggota. Gerakan bawah tanah pengisap darah ini telah mencapai 3.000 orang.

Insinyur Pyretta Blaze, 24, mengatakan, acara kumpul-kumpul vampir bulanan itu diawasi kepala vampir yang dikenal dengan sebutan sesepuh. "Dari kecil saya merasa harus minum darah dan mengekspresikan diri sebagai vampir," katanya seperti dikutip dari laman The Sun.

"Saya berharap selalu bisa hadir dalam pertemuan tersebut, sehingga saya dapat menikmati segarnya darah sebagai cadangan untuk satu bulan ke depan," ujarnya.

Para sesepuh yang mengenakan topeng biasanya menyembunyikan identitas mereka, juga memberikan pelajaran di mana dan bagaimana cara aman mengekstrak darah. "Para sesepuh mengajarkan kita bagaimana cara menghisap agar tidak meninggalkan luka parut."

Baginya, bisa menikmati segarnya darah adalah pengalaman yang luar biasa. Ia bahkan merasa seperti benar-benar telah dilahirkan kembali dan merasa lebih bersemangat setelah menenggak darah.

Pyretta mengatakan bahwa orang-orang yang menghadiri pertemuan aneh tersebut telah melalui tes psikologi oleh para sesepuh. Ini dilakukan untuk mengontrol kondisi kesehatan mental dari para anggota. "Hidup sebagai vampir adalah sebuah komitmen yang serius."

"Para Sesepuh perlu mengetahui bahwa orang yang datang ke pertemuan ini bukan hanya anak-anak yang terobsesi pada film. Kami semua sangat serius menggeluti gaya hidup kami dan selalu melibatkan diri dalam ritual ini. Dan menjadi seorang vampir adalah komitmen seumur hidup."

Menurutnya, banyak dari anggota vampir yang datang membawa teman yang telah berkomitmen bahwa mereka harus rela darahnya akan diminum. "Aku punya teman wanita dan saya menikmati darahnya dan dia pun senang memberikan darahnya," katanya.

Menurutnya, darah yang dikonsumsi sangat aman, karena semua orang yang menghadiri ritual tersebut harus memiliki tes infeksi seksual menular, termasuk hepatitis dan HIV. Setiap ritual juga selalu melibatkan perawat atau dokter.

Sepanjang musim panas, para vampir selalu mengadakan pertemuan di tenda-tenda di lahan pertania. Di sana, ada tenda pembersihan untuk sterilisasi peralatan demi menjamin keselamatan pemakai. Peralatan yang dipakai antara lain pisau, silet dan gigi taring keramik yang biasa digunakan untuk mengisap darah.

Sementara selama musim dingin, ritual ini biasanya dilakukan di rumah milik bangsawan. "Sejumlah bangsawan di Inggris juga turut andil menjadi bagian dari kelompok ini."

Pyretta merasa bahwa dia memiliki hasrat untuk minum darah dari usia sepuluh tahun, ketika ia mulai membaca buku tentang ilmu sihir di perpustakaan setempat. "Saya memutuskan sihir adalah sesuatu yang ingin saya ikuti seumur hidup saya."

Pyretta mengatakan, "Kami selalu menghisap darah terutama dari leher, dada, lengan bahu, atau kaki yang disedot menggunakan taring tajam untuk menghisap darah. Hal ini benar-benar membuat saya seperti vampir."




Source:
Share this Article on :

0 komentar:

Poskan Komentar

 

© Copyright sekedar info 2010 -2011 | Design by parazitz | Published by bendoxz | Powered by Blogger.com.