News Update :

Obama Tak Tahu Sekarang Tahun Berapa?

Selasa, 14 Juni 2011

 
AFP Presiden Barack Obama salah menulis tahun ketika ia menandatangani buku tamu di Gereja Westminster Abbey, London, Selasa (24/5/2011), dalam kunjungan resminya ke Inggris. Ia menulis "24 May 2008" padahal seharusnya 24 May 2011.
LONDON — Semua orang, kadang-kadang, ingin bisa memutar kembali waktu, dan ternyata Barack Obama juga begitu. Presiden Amerika Serikat itu salah menulis tahun ketika ia menandatangani buku tamu di Gereja Westminster, London, Selasa (24/5/2011), dalam kunjungan resminya ke Inggris. Ia menulis "24 May 2008", padahal seharusnya "24 May 2011, jadi ia mundur tiga tahun. Sebelum menulis, ia tampaknya telah bertanya kepada kepala gereja itu, tanggal berapa pada hari itu.

Tentang peristiwa itu, media Inggris, DailyMail, berkomentar, saat menghadapi pemilu yang sulit tahun depan dan kritik atas caranya menangani krisis keuangan saat ini, Obama mungkin berharap hari itu memang masih tanggal 24 Mei 2008, ketika ia masih seorang superstar yang tengah menanjak di kancah perpolitikan Amerika.

Kunjungan Obama ke gereja itu terjadi sebulan setelah jutaan orang menyaksikan pernikahan Pangeran William dan Kate Middleton di tempat tersebut. Pada pernikahan itu, Obama tidak diundang. Kunjungan Obama ke gereja itu mengikuti tradisi yang dibuat mantan Presiden Richard Nixon, Bill Clinton, dan George W Bush, untuk meletakkan sebuah karangan bunga di makam "Prajurit Tak Dikenal". Ia lalu menuliskan pesan di Buku Pengunjung Terhormat yang tersedia di tempat itu.

Setelah tampaknya bertanya kepada Kepala Gereja Westminster, Dr John Hall, tentang tanggal hari itu, Obama menulis, "Sungguh merupakan suatu kehormatan besar untuk memperingati warisan bersama kita dan pengorbanan bersama kita". Ibu Negara Michelle Obama bahkan membelai punggungnya saat ia menulis lalu menandatangani buku itu. Namun, itu semua rupanya tidak dapat mencegahnya membuat kesalahan itu.

Menurut DailyMail, tiga tahun lalu pada tanggal yang sama, Obama tengah berkampanye di Puerto Riko, ketika ia berjuang dalam pertarungan sengit dalam pemilihan pendahuluan Partai Demokrat melawan Hillary Clinton. Pada hari itu, ia menerima permintaan maaf Hillary Clinton yang mengatakan bahwa dirinya bertahan dalam pertarungan itu karena kenangannya akan pembunuhan terhadap Robert Kennedy.

Obama ketika itu berkata, "Saya telah belajar bahwa ketika Anda berkampanye selama beberapa bulan seperti yang Senator Clinton dan saya telah lakukan, kadang-kadang Anda ceroboh dalam hal laporan yang Anda buat, dan saya berpikir bahwa itulah yang terjadi di sini."

Obama akhirnya terus melaju dalam pencalonan, mengalahkan Clinton, kemudian terpilih menjadi presiden AS. Namun, sejak terpilih, popularitasnya merosot akibat dampak krisis keuangan yang meningkatkan angka pengangguran di AS.

Nah, kejadian di Westminster itu bukan kali pertama Obama membuat kesalahan. Pada upacara pelantikannya, dia membuat kesalahan dalam sumpahnya dan harus dilantik ulang demi membuatnya sah menjadi presiden AS.

Meski salah menulis tahun, Obama tetap mendapat sambutan hangat dari kerumunan orang yang berkumpul di luar gereja itu. Mereka berteriak "we love you, we love you". Istrinya, Michelle, membuat kelompok paduan suara anak laki-laki tertawa ketika ia menggoda Obama tentang kemampuan menyanyinya yang buruk. Seusai kunjungan itu, Dr Hall mengatakan, "Itu berlangsung sangat ramah, sangat santai, sangat menarik, dan dia adalah orang yang ramah, begitu juga Nyonya Obama." 
Share this Article on :

0 komentar:

Poskan Komentar

 

© Copyright sekedar info 2010 -2011 | Design by parazitz | Published by bendoxz | Powered by Blogger.com.